Saturday, 14 March 2009

Perbezaan Satu Rahmat



يا حَيُّ يَا قَيُّومُ بِكَ أسْتَغِيثُ أصْلِحْ لي شأنِي كُلَّهُ وَلاَ تَكِلْني إلى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنِ


“(Ya Allah) wahai Tuhan yang maha hidup dan wahai Tuhan yang mentadbir sekelian makhlukNya, dariMu aku merayu bantuan, islahkanlah keadaan diriku sepenuhnya dan janganlah Engkau serahkan daku kepada diriku sendiri sekalipun untuk (tempoh) sekedip mata”

Anas bin Malik r.a. menceritakan; Nabi s.a.w. telah mewasiatkan zikir di atas kepada anaknya Fatimah r.a. agar ia membacanya setiap hari ketika pagi dan petang” (HR Riwayat Imam an-Nasai, al-Hakim, at-Thabrani dan al-Baihaqi dari Anas r.a.).

"Memenuhi citarasa manusia adalah satu hal yang akan mengecewakan kau."

Jelas sekali perihal maksud ayat tersebut dengan kisah yang disaksikan dalam riwayat lukhman Hakim bersama-sama anak dan himarnya semasa berpergian ke pasar. Dari satu babak ke babak yang lain diperlihatkan oleh beliau dengan menuruti setiap cakap-cakap orang di situ. Namun,tidak satu pun keadaan yang yang ditonjolkan mampu memuaskan hati orang di situ. Nah, terlihat sudah bahawa manusia sememangnya mempunyai pendapat dan ragam yang sama sekali berlainan dengan manusia yang lainnya.Hal ini yang telah diungkapkan oleh Syeikh Imam Syafi'i bagi menggambarkan perihal manusia dalam kata-kata di atas.
Raikanlah perbezaan ini sebagaimana yang diseru oleh ulama muktabar sebagai satu rahmat dalam Islam. Semoga kita diberi hidayah serta tawadduk kepada Allah dalam meneraih kejayaan mahupun kegagalan diri dalam mengerjakan amal soleh. AMIN.